Mengaku Sembuh dari Covid-19, Trump: Saya Menaklukkan Virus China

Presiden AS Donald Trump melepas masker saat keluar di balkon Gedung Putih untuk berbicara dengan para pendukung yang berkumpul di South Lawn untuk kampanye yang disebut Gedung Putih sebagai "protes damai" di Washington, AS, (10/10/2020). ANTARA FOTO/REUTERS / Tom Brenner/aww.

BERITA.NEWS, Washington – Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Minggu mengaku bahwa dia sembuh total dari COVID-19 dan tidak berisiko menulari orang lain, sehingga membebaskannya melanjutkan kampanye besar-besaran selama pekan terakhir perebutan Gedung Putih.

Dokter presiden pada Sabtu mengatakan bahwa Trump telah menjalani tes yang menunjukkan bahwa dia tidak lagi terinfeksi dan tidak ada bukti “virus secara aktif mereplikasi diri”, tanpa menyebutkan secara tegas apakah Trump sudah terbukti negatif.

“Saya telah melewati pemeriksaan, standar yang paling tinggi, dan saya dalam kondisi sangat baik,” kata Trump, yang menghabiskan tiga hari di rumah sakit militer usai mengumumkan dirinya positif COVID-19 pada 2 Oktober, kepada Fox News Channel.

Baca Juga :  Presiden Polandia Positif COVID-19, Kondisi Baik-baik Saja

Trump juga mengaku bahwa dia telah berhenti mengonsumsi obat untuk melawan virus corona. “Saya menaklukkan virus China yang gila dan mengerikan ini,” katanya, menambahkan “tampaknya saya kebal.”

Bukti ilmiah masih belum jelas tentang seberapa lama orang sembuh dari COVID-19 memiliki antibodi dan terlindung dari infeksi kedua.

“Kini anda memiliki seorang presiden yang tidak harus bersembunyi di ruang bawah tanah, seperti pesaingnya,” ucap Trump menuding rivalnya dari Partai Demokrat, Joe Biden, yang diolok-olok oleh Trump karena menggunakan masker dan mentaati jadwal kampanye yang menerapkan jarak fisik menjelang pemilu presiden 3 November.

Baca Juga :  Trump dan Biden Makin Gencar Kampanye pada 10 Hari Jelang Pilpres

Trump, yang berada di belakang Biden dalam jajak pendapat, sangat bersemangat melanjutkan kampanye setelah absen lebih dari sepekan. Trump berencana mengunjungi medan perang utama Florida pada Senin, dan disusul kampanye di Pennsylvania dan Iowa pada Selasa dan Rabu secara berturut-turut.

. Reuters/ANTARA

loading...