Warga Gowa Dianiaya Geng Motor, Tangan Terkena Busur

Akbar (31) Warga Kabupaten Gowa yang dianiaya Geng Motor Pelor. (Foto: Kadir).
Akbar (31) Warga Kabupaten Gowa yang dianiaya Geng Motor Pelor. (Foto: Kadir).

BERITA.NEWS, Gowa — Seorang warga Kabupaten Gowa mengalami penganiayaan oleh Kelompok Geng Motor, Jumat (25/02/2022). Akbar (31) harus menjalani perawatan setelah mengalami luka dibeberapa bagian tubuh, diantaranya tangan terkena Busur.

Aksi Penganiayaan terhadap Warga oleh sekelompok anggota Geng Motor berawal terjadi di Jalan Andi Tonro, Kecamatan Somba Opu, Kabupaten Gowa pada Kamis (24/02/2022) sekitar pukul 22.00 malam. Geng Motor tersebut diduga bernama ‘PELOR’.

“Pertama-tama kejadiannya dekat Pertamina. Mereka ngumpul depan Pertamina kayak ribut-ribut disitu. Pas saya lewat, dia (Salah satu Geng Motor) teriaki saya, teriaki kata Kasar. Pas saya balik, karena ada ji kayak saya kenal, Saya tanya tidak papa Jako kenapa ribut-ribut, ada apa?, tidak lama dari belakang serang saya, ” kata Akbar kepada Wartawan.

Baca Juga :  Basmin Instruksikan Inspektur Daerah Segera Mencanangkan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi dan Birokrasi Bersih

Akbar yang sudah menjadi korban penganiayaan oleh Kelompok Geng Motor berusaha menyelamatkan diri di lokasi Kejadian.

Dia berkata, dirinya sempat dibuang ke Selokan setelah amukan pukulan puluhan Geng Motor, kemudian berdiri dan berlari.

Karena tidak puas menganiaya warga yang Kabur. Kelompok Geng Motor tersebut mengejar dan mendapati korban di Lokasi kedua, di sebuah Warkop di Jalan RS Wahidin Sudiro Husodo.

“Berdiri dari Selokan, saya sempat melawan, baru larika motor saya tinggalkan. Disini (Warkop) mereka dapatka lagi, disini ma di keroyok lagi, disini mi di kenna ka Busur sama di pukul kepala ku tidak tau apa, tapi robek sampai delapan jahitan,” sebut Akbar.

Sementara itu, seorang Saksi Bate Daeng Bani Orang Tua Pemilik warkop berusaha melerai puluhan Geng Motor yang melakukan aksi penganiayaan.

Baca Juga :  Bupati Luwu Terima Penghargaan Kementerian Kesehatan RI atas Capaian 97,28 Persen Vaksinasi BIAN

“Kira-kira 40 orang, banyak sekali penuh motor disini. Saya di Pintu masuk berdiri melarang semuanya masuk. Diluar Semua ji dulu, saya sempat bilang, jangko disini ka warkop na anakku, tapi tidak mendengar banyak mi yang lari masuk” katanya.

Akibat peristiwa itu, Akbar yang mengalami Luka Busur di telapak tangannya dan luka di kepala sebanyak delapan jahitan, telah melaporkan kasus tersebut di kepolisian Resort (Polres) Gowa. (Kadir).