PPKM Darurat, Polisi-TNI Putar Balik Pengendara di Lenteng Agung

Tangkapan layar - Lalu lintas di Jalan Lenteng Agung padat karena petugas gabungan menyekat arus lalu lintas dari Depok menuju Pasar Minggu, Jakarta Selatan saat PPKM Darurat, Senin (5/6/2021). (ANTARA/Instagram@TMCPoldaMetroJaya)

BERITA.NEWS, Jakarta – Personel kepolisian dan TNI memutar balik sejumlah pengemudi kendaraan bermotor di Jalan Lenteng Agung dari arah Depok menuju Pasar Minggu, Jakarta Selatan karena termasuk kawasan pengetatan saat penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Sejumlah personel kepolisian dan TNI berjaga di Jalan Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Senin (5/7/2021), untuk membatasi pengendara masuk Ibu Kota saat PPKM Darurat.

Akibat penyekatan itu, terjadi kemacetan arus lalu lintas karena kendaraan sepeda motor dan roda empat menumpuk di jalan tersebut.

Selain menyiagakan petugas TNI dan Polri, juga disiagakan dua kendaraan taktis untuk pengamanan saat penyekatan di lokasi tersebut.

Baca Juga :  Anies Kunjungi Harimau di Ragunan yang Sempat Terpapar COVID-19

Polda Metro Jaya mendirikan 63 titik penyekatan keluar-masuk Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek) terkait Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa-Bali.

“Ada 63 titik yang kita jaga terdiri dari 28 titik yang ada di batas kota dan jalan tol kemudian 21 titik di pembatasan mobilitas di lokasi rawan pelanggaran yang memang selama ini masih berjalan,” kata Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo di Jakarta, Jumat (2/7).

Penyekatan itu diberlakukan mulai Sabtu (3/7) sekitar pukul 00.00 WIB dan individu yang masih boleh beraktivitas di luar rumah hanya yang bekerja di sektor esensial.

Baca Juga :  BNPB Lakukan Pendampingan-Pemantauan Posko PPKM Jabodetabek

Petugas juga akan melakukan pemeriksaan terhadap masyarakat yang masih beraktivitas di area publik.

“Kita akan mengedepankan cara preventif edukatif melakukan penyekatan dan pemeriksaan. Jadi jalan nanti akan kita tutup, kita akan pasang barier setiap yang melintas kita tanya keperluannya apa,” katanya.

  • ANTARA