Pemerintah Terus Perbaiki Program Kartu Prakerja

Penerima manfaat menunjukkan Kartu Prakerja milik mereka. (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/hp)

BERITA.NEWS, Jakarta – Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni Purbasari mengatakan bahwa pemerintah terus memperbaiki Program Kartu Prakerja.

“Sejak awal kami bertekad menjadikan ini sebagai sebuah produk dan bukan sekedar program yang menyerap APBN. Layaknya sebuah korporasi, kami berjuang agar produk ini jangan sampai jadi produk gagal. Untuk itu, kami harus mendengarkan suara konsumen,” katanya sebagaimana dikutip dalam siaran pers pemerintah yang diterima di Jakarta, Minggu (12/9/2021).

“Perbaikan kami lakukan dengan mendengarkan suara konsumen secara terus-menerus, baik melalui komentar di media sosial maupun contact center Prakerja,” kata Denni.

Menurut dia, pelaksana program berusaha menyelesaikan secepat mungkin setiap persoalan yang muncul dalam penyelenggaraan program.

Ia mencontohkan, bila ada masalah teknis dalam penyelenggaraan layanan contact center maka tim Operasi dan Teknologi akan berusaha secepat mungkin menyelesaikan persoalan itu.

Baca Juga :  Bantu Nelayan Tingkatkan Hasil Tangkapan, BMKG Luncurkan Aplikasi Cuaca

“Tim Operasi dan Teknologi ini ‘DNA’-nya start up. Mereka biasanya langsung merespons dan dipastikan tidak akan tidur sebelum persoalan selesai,” katanya.

Denni menyebut Program Kartu Prakerja sebagai perusahaan rintisan pemerintah yang berhasil mengubah wajah layanan publik, khususnya di bidang pelatihan vokasi.

Program tersebut, menurut dia, memiliki kultur seperti perusahaan rintisan yang didominasi oleh anak-anak muda cemerlang dan berdedikasi tinggi.

“Kartu Prakerja ini berbeda. Saya yakinkan bahwa program ini make a difference (membuat perbedaan),” katanya.

“Dengan kekuatan teknologi digital, skala dan kecepatan yang dihasilkan sangat tinggi, karena hanya 17 bulan berjalan bisa menjangkau hampir 10 juta penerima dari 514 kabupaten/ kota. Bahkan di Papua, khusus tahun ini saja penerimanya sudah mencapai 63 ribu orang,” ia menjelaskan.

Ia mengatakan bahwa Program Kartu Prakerja mencakup orang-orang di perdesaan, bekas pekerja migran, penyandang disabilitas, serta warga daerah tertinggal.

Baca Juga :  Sari Pudjiastuti Akui Terima Uang dari Haji Momo dan PT Makassar Indah Graha Sarana

Menurut dia, Kartu Prakerja juga berhasil menjadi program inklusif yang mampu mengukur perkembangan proses pembelajaran para penerimanya.

Dia mengutip hasil survei terbaru lembaga riset global Ipsos yang menunjukkan bahwa Kartu Prakerja merupakan program bantuan yang menjangkau paling banyak warga dan dianggap paling bermanfaat.

Selain itu, ia mengatakan, hasil survei Badan Pusat Statistik menunjukkan bahwa 91 persen peserta menyatakan keterampilan kerja mereka meningkat berkat program tersebut. Hasil survei itu selaras dengan hasil evaluasi pelaksana program.

  • ANTARA