Ini Daftar Negara-negara yang Melakukan Evakuasi dari Afghanistan

Pasukan koalisi Inggris, koalisi Turki, dan Marinir AS mengawal seorang anak saat evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan, dalam foto yang diambil Jumat (20/8/2021). Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps/Handout via (Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps/Handout viaREUTERS/AWW/djo)

BERITA.NEWS, Kabul – Amerika Serikat dan sekutunya bergegas untuk mengevakuasi sebanyak mungkin orang dari Afghanistan sebelum batas waktu 31 Agustus. Upaya gabungan tersebut telah mengevakuasi sekitar 113.500 orang sejak 14 Agustus, sehari sebelum Taliban memasuki Kabul, kata Gedung Putih pada Jumat.

Berikut adalah beberapa rincian lebih lanjut negara-negara yang melakukan evakuasi:

AMERIKA SERIKAT

Militer AS akan terus mengevakuasi orang-orang dari bandara Kabul hingga 31 Agustus jika diperlukan, tetapi akan memprioritaskan pemindahan pasukan dan peralatan militer AS dalam beberapa hari terakhir, kata Pentagon.

Washington telah mengevakuasi 5.400 warga AS sejak 14 Agustus, menurut pemerintah AS.

Masih ada sekitar 350 warga AS di Afghanistan yang mencoba meninggalkan negara itu, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri.

INGGRIS

Penerbangan militer terakhir Inggris meninggalkan Kabul Sabtu malam setelah mengevakuasi lebih dari 15.000 orang dalam dua minggu sejak Taliban menguasai Afghanistan, kata kementerian pertahanan.

KANADA

Pasukan Kanada di Kabul mengakhiri upaya evakuasi bagi warga mereka dan warga Afghanistan pada Kamis, ujar pelaksana tugas kepala staf pertahanan Jenderal Wayne Eyre.

Dia mengatakan Kanada telah mengevakuasi atau memfasilitasi evakuasi sekitar 3.700 warga Kanada dan Afghanistan.

JERMAN

Jerman mengakhiri penerbangan evakuasi pada Kamis. Militer Jerman telah mengevakuasi 5.347 orang, termasuk lebih dari 4.100 warga Afghanistan.

Jerman sebelumnya mengatakan telah mengidentifikasi 10.000 orang yang perlu dievakuasi, termasuk staf lokal Afghanistan, jurnalis dan aktivis hak asasi manusia. Sekitar 300 warga Jerman masih berada di Afghanistan, kata juru bicara kantor luar negeri di Berlin, Jumat.

PRANCIS

Kementerian Pertahanan Prancis mengatakan pada Jumat bahwa mereka telah menyelesaikan upaya evakuasi dari Afghanistan. Selama operasi, hampir 3.000 orang, termasuk lebih dari 2.600 warga Afghanistan, telah dibawa ke Prancis.

ITALIA

Italia mengevakuasi 5.011 orang, termasuk 4.890 warga Afghanistan, di antaranya 1.301 wanita dan 1.453 anak-anak, kata pernyataan kementerian pertahanan. Penerbangan evakuasi terakhir berangkat pada Jumat.

SWEDIA

Swedia telah mengakhiri misi evakuasi di Kabul, Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde mengatakan pada Jumat. Dia mengatakan bahwa total 1.100 orang telah dievakuasi, termasuk semua staf kedutaan yang dipekerjakan secara lokal dan keluarga mereka.

BELGIA

Perdana Menteri Alexander De Croo mengatakan pada Kamis bahwa Belgia telah mengakhiri operasi evakuasinya. Lebih dari 1.400 orang dievakuasi, dengan penerbangan terakhir tiba di ibu kota Pakistan, Islamabad pada Rabu malam, katanya.

IRLANDIA

Kementerian luar negeri Irlandia mengatakan bahwa mereka telah mengevakuasi 36 warga Irlandia setelah selesainya misi konsuler darurat pada Kamis.

Sekitar 60 warga negara Irlandia dan anggota keluarga ditambah 15 warga lokal yang masih di Afghanistan telah meminta bantuan, jauh lebih banyak dari yang mereka perkirakan sebelumnya.

POLANDIA

Polandia telah mengevakuasi sekitar 900 orang dari Afghanistan, termasuk sekitar 300 wanita dan 300 anak-anak, ujar Perdana Menteri Mateusz Morawiecki pada Kamis.

HUNGARIA

Hungaria telah mengakhiri evakuasi di Afghanistan setelah menerbangkan 540 orang, termasuk warga Hungaria dan warga Afghanistan serta keluarga mereka yang sebelumnya bekerja untuk pasukan Hungaria, kata Menteri Pertahanan Tibor Benko, Kamis.

DENMARK

Denmark melakukan penerbangan evakuasi terakhirnya dari Kabul pada Rabu dengan staf diplomatik dan personel militer yang tersisa, menurut kementerian pertahanan.

Denmark telah menerbangkan sekitar 1.000 orang dari Afghanistan sejak 14 Agustus, termasuk staf diplomatik, keluarga mereka, mantan penerjemah, warga Denmark serta orang-orang dari negara-negara sekutu, kata kementerian pertahanan.

UKRAINA

Ukraina telah mengevakuasi semua warganya yang ingin pergi, kata kepala staf presiden, Sabtu.

Secara keseluruhan, lebih dari 600 orang telah diterbangkan termasuk jurnalis asing, aktivis hak asasi, perempuan dan anak-anak, kata Andriy Yermak.

AUSTRIA

Austria tidak mengoperasikan penerbangannya sendiri dan mengandalkan Jerman dan negara-negara lain untuk membantu evakuasinya. Menteri Luar Negeri Alexander Schallenberg mengatakan kepada penyiar nasional ORF pada Rabu bahwa sebanyak 89 orang dengan kewarganegaraan atau tempat tinggal Austria telah diterbangkan, sementara dua hingga tiga lusin orang lainnya masih di Afghanistan.

SWISS

Swiss, yang mengandalkan Jerman dan Amerika Serikat untuk membantu upaya evakuasinya melalui Tashkent, telah mengeluarkan 292 orang dari Afghanistan, kata Menteri Luar Negeri Ignazio Cassis, Selasa. Masih ada 15 warga Swiss di Afghanistan, tetapi tidak ada lagi penerbangan evakuasi Swiss yang direncanakan.

BELANDA

Pemerintah Belanda mengatakan pada Kamis telah mengevakuasi 2.500 orang dari Afghanistan sejak 15 Agustus, dengan sekitar 1.600 di antaranya dibawa ke Belanda dan penerbangan terakhir pada Kamis. Belanda tidak memiliki kehadiran diplomatik yang tersisa di negara itu.

SPANYOL

Spanyol telah menyelesaikan evakuasi personelnya dari Afghanistan, kata pemerintah. Dua pesawat militer yang membawa 81 orang Spanyol terakhir dari Kabul tiba di Dubai pada Jumat pagi, kata pernyataan pemerintah.

Pesawat-pesawat itu juga membawa empat tentara Portugal dan 83 warga Afghanistan yang pernah bekerja dengan negara-negara NATO.

Selama misi penyelamatan, Spanyol mengevakuasi 1.898 warga Afghanistan yang telah bekerja dengan negara-negara Barat, PBB atau Uni Eropa.

TURKI

Turki telah mengevakuasi semua pasukan dan warga sipil dari Afghanistan selain dari “kelompok teknis” kecil yang tertinggal, kata Presiden Tayyip Erdogan pada Jumat.

Turki telah mengevakuasi setidaknya 1.400 orang dari Afghanistan, termasuk sekitar 1.000 warga Turki, kata Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu awal pekan ini.

QATAR

Qatar mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya telah membantu mengevakuasi lebih dari 40.000 orang ke Doha dan “upaya evakuasi akan berlanjut dalam beberapa hari mendatang dengan berkonsultasi dengan mitra internasional”.

UNI EMIRAT ARAB

UEA mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya telah membantu mengevakuasi 36.500 orang hingga saat ini, termasuk 8.500 orang yang datang ke UEA melalui maskapai nasional atau bandara.

INDIA

India telah menerbangkan 565 orang dari Afghanistan, kebanyakan dari mereka adalah personel kedutaan dan warga yang tinggal di sana, tetapi juga puluhan warga Afghanistan termasuk Sikh dan Hindu Afghanistan, kata pejabat pemerintah.

AUSTRALIA

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pada Jumat bahwa Australia telah mengevakuasi 4.100 orang, termasuk lebih dari 3.200 warga dan warga Afghanistan dengan visa Australia, selama sembilan hari, dengan penerbangan terakhir yang direncanakan berangkat sebelum serangan di bandara Kabul. Pengungsi lainnya berasal dari mitra koalisi.

Morrison mengakui beberapa pemegang visa Australia tetap berada di Afghanistan meskipun dia tidak tahu jumlah pastinya.

Australia berkomitmen untuk membawa setidaknya 3.000 orang lagi selama beberapa bulan mendatang sebagai bagian dari program kemanusiaan, kata Menteri Dalam Negeri Karen Andrews.

SELANDIA BARU

Angkatan Pertahanan Selandia Baru menjalankan tiga penerbangan dari Kabul, dan penerbangan terakhir yang direncanakan telah berangkat sebelum serangan itu, kata pernyataan pemerintah.

Tidak ada personel Angkatan Pertahanan Selandia Baru di Kabul pada saat ledakan dan tidak ada pengungsi Selandia Baru yang tersisa di bandara Kabul. Menurut angka awal, setidaknya 276 warga negara Selandia Baru dan penduduk tetap, keluarga mereka dan pemegang visa lainnya dievakuasi, katanya.

  • Reuters/ANTARA