Ledakan di Masjid Kabul Saat Salat Jumat, 12 Orang Meninggal

Dokumentasi - Sejumlah polisi Afghanistan berjaga di lokasi bom bunuh diri dengan mobil di Jalalabad, Afghanistan, Jumat (25/10/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Parwiz/AWW/djo (REUTERS/PARWIZ)

BERITA.NEWS, Kabul – Sebanyak 12 orang meninggal dunia akibat ledakan di dalam masjid di pinggiran Ibu Kota Kabul saat salat Jumat, ketika para jemaah berkumpul saat libur lebaran Idul Fitri selama gencatan senjata.

Kelompok Taliban, yang menyatakan gencatan senjata tiga hari selama libur lebaran, melalui pernyataan mengecam serangan tersebut.

Kelompok ISIS mengklaim bertanggung jawab atas ledakan Sabtu melalui kantor berita Nasheer di Telegram.

Juru bicara kepolisian Kabul, Ferdous Faramarz, mengatakan Imam masjid ikut meninggal dalam ledakan, yang juga melukai sedikitnya 15 orang di distrik Shakar Dara.

Baca Juga :  Israel Gempur Kamp Palestina di Gaza

Insiden terjadi kurang dari sepekan setelah sebuah ledakan yang membuat 80 orang menjadi korban, mayoritas siswi sekolah dari etnik Hazara minoritas Muslim Syiah. Taliban juga mengecam serangan itu, di mana tidak ada pihak yang mengaku bertanggung jawab.

Pejabat AS yakin serangan terhadap sekolah kemungkinan ulah kelompok milisi rival seperti ISIS. Kelompok semacam itu tidak menandatangani perjanjian gencatan senjata selama liburan.

Baca Juga :  Israel Hancurkan Delapan Bangunan di Selatan Hebron

“Serangan hari ini terhadap salah satu masjid di distrik Shakar Dara, Kabul, saat salat Jumat sangat bertentangan dengan gambaran Idul Fitri di mana liburan keluarga dirayakan secara damai,” kata misi Uni Eropa di Afghanistan melalui Twitter.

  • Reuters/ANTARA