Tangani Tunggakan Tagihan Pihak Ketiga, Bapenda Luwu Gandeng Kejari

Kepala Bapenda Luwu, Muhammad Rudi.

BERITA.NEWS, Luwu – Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kabupaten Luwu menggandeng Kejaksaan Negeri (Kejari) Luwu selaku jaksa pengacara negara dalam menangani tunggakan tagihan pihak ketiga.

Dimulainya kerja sama ini terungkap dalam rapat yang dilaksanakan di ruang rapat Bapenda, Rabu 17 Maret lalu. Rapat ini dihadiri kedua pihak, yaitu Kepala Bapenda Luwu, Muhammad Rudi dan Kajari Luwu Erny Veronika Maramba.

Rudi menyampaikan, saat ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Luwu fokus untuk melakukan penagihan terhadap sejumlah pihak ketiga. Tagihan tersebut dilakukan dalam rangka memenuhi target piutang yang dimiliki sejumlah pihak.

“Kita fokus untuk melakukan penagihan terhadap pihak ketiga yang tercatat sebagai item pendapatan daerah tetapi sampai saat ini belum dibayarkan,” terang Rudi.

Disebutkan, beberapa tagihan tersebut akhirnya menjadi tunggakan dan di antaranya ada yang menjadi temuan kerugian negara.

Baca Juga :  Pemkab Luwu Siapkan LAPOR, Masyarakat Bisa Mengadu Secara Online

Mantan Kepala Bappeda ini menjelaskan, walaupun terdapat proses penagihan melalui tuntutan perbendaharan dan tuntutan ganti rugi (TPTGR), namun pihaknya akan tetap melakukan pendekatan persuasif.

“Misalnya denda kontraktor yang tidak disetorkan, maupun kelebihan bayar oleh pemerintah yang harus dikembalikan. Selain itu juga, kami melibatkan Kejaksaan Negeri Luwu sebagai jaksa pengacara negara untuk membantu kami menangani hal ini,” sebutnya.

Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Luwu Erny Veronica Maramba menjelaskan, pemerintah daerah memang dapat menunjuk kejaksaan sebagai pengacara negara, hal ini sendiri sesuai dengan UU tentang kejaksaan.

“Kejaksaan dengan kuasa khusus dapat bertindak baik di dalam maupun di luar pengadilan untuk dan atas nama negara atau pemerintah. Kejaksaan dalam hal ini dapat menjalankan tugas dan wewenang di bidang perdata dan tata usaha negara sebagai jaksa pengacara negara (JPN) guna menindaklanjuti undang-undang,” ujarnya.

Baca Juga :  Luwu Akan Terapkan E-Kinerja untuk Nilai ASN

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Inspektorat Andi Palanggi Kaddiraja menjelaskan, pihak pemerintah juga akan fokus untuk melakukan penagihan pajak bumi dan bangunan yang menjadi salah satu sumber pendapatan asli daerah.

“Sebab juga kita temukan di lapangan, oknum kolektor pajak di desa yang menggunakan uang setoran untuk kepentingan pribadi. Semoga dengan keterlibatan kejaksaan, hal ini bisa diminimalisir,” tegasnya.

  • MUH ASRI