Sriwijaya Air SJ 182 Bawa 12 Kru dan 50 Penumpang, Termasuk Tiga Bayi

Petugas menunjukkan kabel dan serpihan yang diduga milik pesawat Sriwijaya Air di Pulau Laki, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021). ANTARA/HO-Aspri.

BERITA.NEWS, Jakarta – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengumumkan pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ 182 yang hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB membawa 50 penumpang dan 12 awak kabin.

“Total penumpang 50 orang yang terdiri dari 40 orang dewasa, tujuh anak-anak dan tiga bayi ditambah 12 kru,” kata Menhub Budi saat konferensi pers secara virtual di Jakarta, Sabtu malam (9/1/2021).

Ia mengaku prihatin atas kejadian tersebut dan memohon doa restu dari seluruh masyarakat agar proses pencarian dan penyelamatan berjalan dengan lancar.

Baca Juga :  Update Covid-19 Hari Ini: Positif Bertambah 11.788, Sembuh 7.751, Meninggal 171

“Kami turut prihatin atas kejadian ini,” katanya.

Menhub berkoordinasi dengan Basarnas dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dan telah mengerahkan empat kapal yang sudah ada di tempat kejadian perkara (TKP).

Terkait kondisi cuaca saat kejadian, ia mengatakan masih dikoordinasikan dengan Badan Meteorologi Klomatologi dan Geofisika (BMKG).

Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 jenis Boeing 737-500 dikabarkan hilang Pesawat bernomor registrasi PK CLC jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang.

Baca Juga :  Ketua Satgas Doni Monardo Tertular COVID-19, Tidak Rasakan Gejala Apapun

Berdasarkan informasi dari Basarnas, pesawat itu hilang kontak di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu.

– ANTARA