Brazil Laporkan 200 Ribu Lebih Kematian saat Lonjakan Kasus Corona

Para pria membawa kotak untuk dipasangkan ke peti jenazah di pemakaman Kota Sao Pedro, di tengah penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Sao Paulo, Brazil, Kamis (14/5/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Amanda Perobelli/wsj/cfo)

BERITA.NEWS, Brasilia – Brazil melaporkan lebih dari 200.000 kematian COVID-19, menurut Kementerian Kesehatan pada Kamis (7/1).

Hal itu menyoroti skala tragis dari wabah di negara dengan jumlah kematian tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat saat virus kembali mengganas.

Brazil mencatat rekor 87.843 kasus baru COVID-19 pada Kamis, dan juga 1.524 kematian, menurut kementerian terkait. Semenjak wabah mulai menjangkit, hampir 8 juta orang terinfeksi dan 200.498 orang lainnya meninggal.

Baca Juga :  Puluhan Orang Tewas dalam Serangan Milisi di El Geneina, Darfur Barat

Tonggak sejarah 200.000 kematian disuguhkan sebagai komentar yang memberatkan terhadap penanganan wabah oleh Presiden Jair Bolsonaro, menurut para kritikus.

Kondisi parah itu terjadi pascaperayaan Natal dan Tahun Baru, ketika banyak warga Brazil bertemu teman dan sanak keluarga, sementara yang lain, termasuk Bolsonaro, berbondong-bondong pergi ke pantai.

Masa liburan diperkirakan menjadi penyebab lonjakan kasus baru dan kematian COVID-19. Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello pada Kamis mengatakan bahwa Brazil sudah memasuki gelombang kedua pandemi.

Baca Juga :  Pria Bersenjata Bunuh 2 Perempuan Hakim MA di Afghanistan

“Atas nama Presiden Jair Bolsonaro, Kementerian Kesehatan dan seluruh pemerintah federal, kami ingin menyampaikan rasa solidaritas kami kepada semua keluarga yang kehilangan orang terkasih mereka,” demikian kementerian melalui pernyataan.

  • Reuters/ANTARA