Kapal Bermuatan 137 Petikemas Tenggelam di Terminal Teluk Lamong

Proses pengangkatan Petikemas yang dilakukan Terminal Teluk Lamong, Senin (16/11/2020) (ANTARA /H.O Humas Terminal Teluk Lamong)

BERITA.NEWS, Surabaya – Kapal kargo MV Mentari Crystal yang memuat 137 peti kemas tenggelam di Dermaga Domestik Terminal Teluk Lamong, Surabaya, Jawa Timur. Tidak ada korban jiwa akibat kejadian itu, dan penyebab kejadian masih dilakukan investigasi.

Direktur Utama PT Terminal Teluk Lamong, Faruq Hidayat dalam keterangan pers virtualnya di Terminal Teluk Lamong (TTL) Surabaya, Senin (16/11/2020), menjelaskan kejadian tenggelamnya kapal mulai dilaporkan pada Ahad (15/11) pukul 21.30 WIB.

Meski demikian, Faruq menjamin pelayanan operasional bongkar muat di TTL, Surabaya tidak terganggu dan masih berjalan lancar.

“Ada sejumlah tahap yang telah kami lakukan untuk menormalkan kembali operasional di TTL, yaitu sesaat setelah kejadian kami langsung melakukan evakuasi terhadap ABK dan peti kemas kapal MV Mentari Crystal, kami juga melokalisir lokasi dengan memasang Oil Boom di tempat kejadian,” kata Faruq, kepada wartawan.

Baca Juga :  Diskusi Pilkada Bareng Milenial, Zakir Sabara: Jangan Pilih Pemimpi, Apalagi yang Suka Bohong

Selanjutnya, mengatur dan menyesuaikan skema pelayanan penyandaran kapal di TTL untuk memastikan pelayanan tetap normal.

Kepala Kantor Kesyahbandaran Kelas Utama Tanjung Perak, Capt Sudiono yang juga hadir dalam keterangan pers itu menyampaikan fokus saat ini adalah memastikan kelancaran pelayanan operasional di TTL tetap terjaga.

“Terkait penyebab kejadian, kami menerjunkan tim untuk menyelidiki penyebab kejadian tersebut. Dan fokus kami saat ini bagaimana agar pelayanan logistik tetap lancar dan tidak terganggu,” katanya.

Menurutnya, TTL telak melakukan penanganan dengan baik sehingga tidak mengganggu kegiatan lainnya.

Ketua DPC INSA Surabaya Steven, mengapresiasi respon cepat dan kompak dari Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) dan Pelindo III untuk mengatasi insiden tersebut.

Baca Juga :  Bandara Ahmad Yani Semarang Dapat Penghargaan Bandar Udara Sehat dari Kemenkes

“Kami mengapresiasi langkah cepat yang dilakukan TTL setelah kejadian mulai dari mengevakuasi dan mengamankan peti kemas hingga melokalisir lokasi, langkah cepat tersebut membuat kapal lainnya bisa tetap beroperasi,” katanya.

Sementara perwakilan pemilik kapal MV Mentari Crystal, Antony mengatakan bertanggung jawab atas kejadian itu, dan akan berkomitmen melakukan proses evakuasi kapal miliknya secepatnya, tujuannya agar tidak terlalu mengganggu aktivitas operasional pelayanan di TTL.

“Kami berupaya secepat mungkin mengevakuasi kapal kami sehingga harapannya tidak mengganggu proses operasional pelayanan yang di lakukan oleh TTL,” tuturnya.

– ANTARA