Hadapi Praporda, KONI Luwu Bentuk Tim Monitoring Cabor

BERITA.NEWS, Luwu – Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Luwu, telah membentuk tim monitoring cabang olahraga. Tim ini terdiri dari 5 orang anggota yang juga merupakan pengurus KONI Luwu aktif.

Ketua Harian KONI Luwu, Andi Muhammad Ahkam, menyampaikan, sifatnya segera tim monitoring akan turun ke cabor melihat aktifitas persiapan para atlet menghadapi pra porda.

“Poin-poin nya, pertama, kami minta bukti fisik keaktifan cabor melakukan pembinaan atau saat latihan. Bukti fisik dalam bentuk dokumentasi bahwa telah melakukan pembinaan atlet,” ujarnya.

Dijelaskan Ahkam, ini pula terkait dengan pengalokasian anggaran yang sudah disepakati. “Bahwa 24 cabor saat ini diharapkan seluruhnya terakomodir, tidak ada cabor yang dispecsalkan,” sebutnya.

Ahkam menyampaikan harapan KONI, semua cabor terakomodir untuk mengikuti ajang pra porda hingga Porda mendatang, tapi dengan syarat tidak sekedar ikut saja.

“Dan kami mau ada proses pembinaan yang dilaksanakan bukan menggunakan atlet bayaran. Oleh itu, sebelum ikut pra porda, tim monitoring ini yang akan memastikan apa benar ada pembinaan atau pelatihan atlet, kami mau ada bukti riil bahwa ini pelatihnya dan ini atletnya yang dibina,” ujarnya.

Baca Juga :  Jelang Pilkada Serentak, Polda Jateng Gelar Pelatihan Pratugas Dalmas Kerangka

Kepada seluruh pengurus KONI, Ahkam yang juga Sekretaris BKPSDM ini mendorong agar tetap optimis dalam mendorong pembinaan atlet seluruh cabor di Luwu.

“Kita harus optimis KONI Luwu kedepan ada inovasi atau terobosan yang dilakukan kita harus punya target adanya perubahan dari segi pembinaan dan segi managemen pengelolaan KONI,” serunya.

Sekretaris Umum KONI Luwu, Andi Rachmat Mulia Malluru, menjelaskan pertemuan kemarin dalam rangka rapat pengurus antar waktu KONI Luwu dalam menghadapi pra porda dan Porda yang rencananya diselenggarakan di Sinjai dan Bulukumba.

“Pada pertemuan hari ini kami mengharapkan sumbangsi pemikirian teman teman, ada Pra Porda dan Porda yang kita hadapi kedepan, untuk itu KONI butuh masukan termasuk melakukan perbaikan pengurus KONI,” ujarnya.

“Melalui Ketua Umum dan Ketua Harian, kami sudah bentuk tim monitoring ke semua cabor terkait persiapannya menghadapi Pra Porda dan Porda nanti,” lanjutnya.

Baca Juga :  Appi Janji Tuntaskan Masalah Air dan Pendidikan di Buloa

Ketua Umum KONI Luwu, Aztamanga Azis, menjelaskan kedudukan KONI tingkat kabupaten adalah tugas dan fungsinya bagaimana melaksanakan pembinaan olahraga prestasi.

“Pembinaan olahraga prestasi, ini kata kuncinya. Berdasarkan sistem olahraga nasional, ada beberapa macama olahraga, mulai olahraga tradisional, olahraga masyarakat, reksreasi, hiburan dan olahraga prestasi yakni olahraga yang memang tujuannya meraih suatu prestasi baik yang dilaksanakan single event maupun multi event,” ujarnya.

Disebutkan Aztamanga Azis, Luwu belum pernah mencatat sejarah mengikutkan seluruhnya 24 cabor ke panggung multi event di tingkat regional seperti Porda.

“Terakhir kita hanya ikutnya 11 cabang olahraga, dan 13 lainnya kita tidak tahu seperti apa pembinaannya. Ini menjadi tanggungjawab jawab kita untuk menghidupkan cabang olahraga yang lain dan kita tingkatkan prestasi 11 cabor yang sudah berjalan dengan baik,” kuncinya.

Asri

loading...