Polri Datangkan Ribuan Brimob dari Luar Jawa untuk Amankan Unjuk Rasa di Jakarta

Polri mendatangkan personel Brimob dari Polda seluruh Indonesia ke Jakarta untuk megawal aksi unjuk rasa penolakan Omnibus Law UU Cipta Kerja (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)

BERITA.NEWS, Jakarta – Polri mendatangkan ribuan personel Brimob Nusantara dari jajaran Polda seluruh Indonesia untuk melakukan pengamanan unjuk rasa penolakan Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja yang bakal digelar di beberapa titik di DKI Jakarta, Kamis (8/10).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigadir Jenderal Awi Setiyono mengatakan bahwa personel Bawah Kendali Operasi (BKO) Brimob Nusantara dari Polda Aceh, Sumatera Utara, Riau, Bengkulu, dan Bangka Belitung telah tiba di ibu kota sejak kemarin.

“Kemarin sudah datang BKO Brimob Nusantara untuk backup Polda Metro Jaya 2.500 personel,” kata Awi saat dikonfirmasi, Kamis (8/10), seperti dikutip dari CNNIndonesia.com.

Dia mengatakan bahwa selain wilayah hukum Polda Metro Jaya, kepolisian juga mendatangkan personel tambahan untuk mengamankan wilayah Polda Jawa Barat.

Namun, Awi menuturkan bahwa jumlah personel BKO yang diturunkan untuk ke wilayah Polda Jabar tidak sebanyak di Polda Metro Jaya. Ia mengatakan Brimob didatangkan dari Polda Bali dan Kalimantan Timur.

“200 Personel untuk backup Polda Jabar,” pungkas Awi.

Penugasan para personel itu nantinya akan mengikuti arahan dari masing-masing Polda yang mendapat bantuan tambahan. Awi tidak dapat menerangkan secara rinci penempatan para personel Brimob Nusantara itu.

Polda Metro Jaya sendiri setidaknya sudah menyiapkan ribuan personel gabungan untuk mengawal aksi demonstrasi penolakan Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Aksi massa yang diikuti kelompok buruh, mahasiswa, dan masyarakat lainnya bakal memusatkan aksi di depan Istana Negara, Jakarta. Namun, sekitar gedung DPR juga turut dijaga ketat aparat.

“9.346 personel kita turunkan di DKI Jakarta,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, Rabu (7/10).

Sejak dini hari tadi juga, polisi sudah mengamankan puluhan remaja dari berbagai lokasi di Jakarta yang menerima ajakan untuk mengikuti aksi demo.

Demonstrasi menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja sudah terjadi di sejumlah daerah sejak Senin lalu (5/10) atau setelah rapat paripurna DPR. Berlanjut hingga Selasa (6/10) dan berujung ricuh dengan aparat kepolisian.

loading...