Dua Hari Berturut-turut, Kasus Baru Corona di Prancis di Atas 3.000

Sejumlah penduduk Kota Paris menikmati waktu luang mereka di Kanal Saint-Martin, di Paris, Prancis, Rabu (13/5/2020). Prancis secara bertahap mulai mencabut kebijakan karantina wilayah (lockdown) selama dua bulan seiring dengan melambatnya angka kasus positif dan situasi yang kian membaik di rumah sakit. ANTARA FOTO/Xinhua-Aurelien Morissard/hp.

BERITA.NEWS, Paris – Kementerian Kesehatan Prancis pada Minggu melaporkan 3.015 infeksi baru virus corona selama 24 jam terakhir. Dalam dua hari berturut-turut jumlah kasus baru di atas 3.000.

Namun angka tersebut lebih rendah dibanding 3.310 kasus yang tercatat pada Sabtu, menandai jumlah tinggi pascapenguncian, menurut data kementerian.

Lonjakan tajam kasus COVID-19 di Prancis membuat otoritas di dua kota terbesar negara itu, yakni Paris dan Marseille, memperluas zona yang mewajibkan penggunaan masker di luar ruangan, sementara pemerintah akan mengusulkan penggunaan masker di tempat kerja.

Lonjakan kasus juga memicu Inggris memberlakukan karantina 14 hari bagi pendatang asal Prancis pada Sabtu.

Jumlah klaster COVID-19 yang sedang diselidiki di Prancis bertambah menjadi 263, menurut pernyataan situs kementerian.

Jumlah pasien rawat inap naik tipis menjadi 4.860, menambah peningkatan sehari sebelumnya. Sementara itu, jumlah pasien di unit perawatan intensif (ICU) tidak berubah yakni 376 pasien setelah sebelumnya sempat bertambah, katanya.

Jumlah kematian kumulatif akibat COVID-19 di Prancis untuk rumah sakit dan panti jompo menjadi 30.410, katanya.

. REUTERS/ANTARA