Ruang Isolasi Rumah Sakit Rujukan Covid-19 di Medan Penuh

ILUSTRASI - Sample darah yang terindikasi positif virus corona. ANTARA/Shutterstock/am.

BERITA.NEWS, Medan – Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Medan Mardohar Tambunan, Rabu (8/7/2020) mengatakan, rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 di wilayah tersebut, sudah penuh.

Hal itu dikarenakan jumlah kasus positif COVID-19 tersebut terus meningkat setiap harinya setelah pihak gugus tugas secara maksimal melakukan tracing kontak terhadap pasien-pasien yang sudah terkonfirmasi positif

“Beberapa rumah sakit rujukan COVID sudah penuh,” katanya.

Untuk mengatasi hal tersebut, Mardohar mengatakan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan seluruh rumah sakit rujukan COVID-19 untuk mengarahkan pasien ke ruang isolasi mandiri di Gedung Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (P4TK) dan Lions Club.

Baca Juga :  Ibu Muda Melahirkan di Mobil Patroli Polisi tanpa Bantuan Medis

“Bagi penderita positif COVID-19 dengan pneumonia berat tetap menjalani isolasi di rumah sakit. Namun bila hanya pneumonia ringan, akan diusulkan untuk isolasi mandiri di rumah dengan pengawasan gugus tugas kecamatan,” ujarnya.

Untuk diketahui, berdasarkan data terbaru yang dikeluarkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Medan, jumlah pasien positif COVID-19 di wilayah tersebut sebanyak 1.164 orang. Dari angka tersebut, 762 orang masih dirawat, 334 berhasil sembuh dan 68 meninggal dunia.

Baca Juga :  Pekerja Hiburan Malam Surabaya Demo Minta Buka Hari Ini, Ini Jawaban Pemkot

Sementara, untuk jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) yang dirawat di rumah sakit rujukan COVID-19 berjumlah 192 orang dan orang dalam pemantauan (ODP) berjumlah 24 orang.

  • ANTARA
loading...