Puluhan tahun terpisah, TKI Asal Gowa Akhirnya Bertemu Keluarga

Sirajuddin Bin Radong dijemput oleh Lurah Tonrorita, Muh Syarif bersama perwakilan keluarga di LKS LU Wahyu Mandiri Kecamatan Pallangga, Kamis (25/6) siang. (Foto: ist).

BERITA.NEWS, Gowa – Sirajuddin Bin Radong (71) asal Kelurahan Tonrorita Kecamatan Biringbulu akhirnya bisa bertemu kembali dengan keluarganya di kampung. Sebelumnya Sirajuddin terakhir bertemu keluarganya pada 1984 dan menjadi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) sejak tahun 1983 di Malaysia.

“Tahun 1983 saya ke Malaysia, saya sempat pulang tahun 1884 untuk mengurus KTP tapi hanya sebentar. Setelah itu saya ke Malaysia lagi dan tidak pernah kembali lagi,” katanya ditemui di Lembaga Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia (LKS LU) Wahyu Mandiri Kecamatan Pallangga, Kamis (25/6/2020).

Selama di Malaysia, Sirajuddin Bin Radong bekerja di salah satu proyek dan berkebun kelapa sawit. Bahkan dirinya menikah dengan orang asli Malaysia dan dikaruniai lima orang anak, empat laki-laki dan satu perempuan.

Hanya saja, dari keterangannya, ia bersama istrinya saat ini sudah berpisah. Sehingga itulah yang juga menjadi salah satu alasannya memutuskan untuk kembali ke Indonesia.

“Anak-anak saya yang berada di Malaysia sampat menahan dan meminta untuk tetap tinggal tetapi saya memutuskan tetap ingin pulang ke Indonesia,” jelasnya.

Baca Juga :  22 Kios di Pasar Youtefa Abepura Ludes Terbakar

Saat ini dirinya belum memutuskan untuk kembali ke Malaysia. Namun ia mengaku sangat senang bisa kembali lagi ke kampung halaman dan bertemu keluarganya.

“Saya berterima kasih kepada Pemerintah telah membantu saya mempertemukan saya punya anak. Semoga Allah SWT membalas semuanya,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial, Kabupaten Gowa, Syamsuddin Bidol mengatakan Sirajuddin Bin Radong ini merupakan salah satu TKI asal Indonesia yang dipulangkan oleh Pemerintah Malaysia beberapa waktu lalu.

“Lansia Sirajuddin dipulangkan lantaran paspor yang dimilikinya telah habis masa berlakunya,” kata Syamsuddin.

Sebelumnya, Syamsuddin Bidol mengatakan pihaknya juga kesulitan melakukan identifikasi alamat dari Sirajuddin lantaran tidak memiliki identitas. Namun berkat kerjasama dengan sejumlah pihak, akhirnya bisa dipertemukan dengan keluarganya.

“Ini karena Penanganan Lansia terlantar yang terintegrasi dengan baik di Kabupaten Gowa. Pemkab Gowa dalam pemberian layanan lansia terlantar ada 12 LKS LU,” jelasnya

Sirajuddin sebelumnya juga telah dikarantina selama kurang lebih dua pekan di Hotel Swiss Bell Makassar. Hasil Rapid test pada tanggal 21 Juni menunjukkan bahwa lansia Sirajuddin non reaktif.

Baca Juga :  3.209 Petugas Bidang Keagamaan di Sinjai Terima Insentif

Terpisah, Ketua LKS LU Wahyu Mandiri Kecamatan Pallangga, M Risal juga menyampaikan apresiasi terhadap Pemerintah Kabupaten Gowa dalam hal ini Dinas Sosial atas upayanya mempertemukan lansia terlantar tersebut dengan keluarganya.

“Karena salah satu keinginan lansia ini kembali dari Malaysia karena memang ingin ketemu keluarganya. Dan ini sudah ditangani oleh Pemerintah Kabupaten dalam hal ini Dinas Sosial,” tambahnya.

Sirajuddin Bin Radong dijemput oleh Lurah Tonrorita, Muh Syarif bersama perwakilan keluarga di LKS LU Wahyu Mandiri Kecamatan Pallangga, Kamis (25/6) siang. Hadir dalam penjemputan Kapala Bidang PRS, Hirahwaty bersama Kapala Seksi Pembinaan Lansia dan Disabilitas Hasnah bersama mitra Dinsos Gowa.

  • Putri